TRUMP KIRIM KAPAL PERUSAK KE SELAT TAIWAN, TIONGKOK: INI SINYAL PEPERANGAN

Berita Global

Jayakartapos, Seorang komandan militer senior Tiongkok menggambarkan situasi saat ini sebagai ‘ancaman nyata bagi perdamaian’.

Pasalnya, Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump telah memutuskan untuk mengirim kapal perusak USS Martin ke Selat Taiwan.

Keputusan Donald Trump ini dinilai  telah mengeluarkan ‘sinyal peperangan’ dengan Tiongkok.

Angkatan laut AS menjelaskan bahwa kapal perusak berpeluru kendali USS Mustin berlayar melalui jalur air yang sempit itu.

Itu merupakan hal yang terbaru dari serangkaian aksi beberapa bulan terakhir, yang telah menuai protes kemarahan dari Tiongkok setiap saat.

Komando Teater Timur Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) Tiongkok mengonfirmasi pasukan udara dan laut mengikuti dan memantau kapal AS selama pelayarannya.

Kolonel Senior Zhang Chunhui, juru bicara Komando Teater Timur Tentara Pembebasan Rakyat mengatakan tindakan itu mengirimkan sinyal yang salah kepada apa yang disebutnya pasukan ‘kemerdekaan Taiwan’.

“Kami dengan tegas memperingatkan pihak-pihak terkait bahwa setiap pernyataan dan tindakan yang menyabotase prinsip satu-China dan menimbulkan masalah di Selat Taiwan tidak sesuai dengan kepentingan fundamental China dan AS, dan merusak kesejahteraan rekan senegaranya,” tambahnya, sebagaimana diberitakan Galamedia.com sebelumnya dalam artikel “Komandan Militer Senior China Nyatakan Donald Trump Telah Mengirim Sinyal Peperangan di Selat Taiwan”.

“Semua itu membawa ancaman nyata bagi perdamaian dan stabilitas di kawasan, yang sangat berbahaya.”

Sebuah laporan yang dimuat di surat kabar Global Times yang dikelola pemerintah Tiongkok mengklaim telah ada 10 kapal perang AS yang transit di Selat Taiwan sejauh ini pada tahun 2020.

Laporan media Taiwan menyatakan USS Mustin telah berlayar di sisi barat ‘garis tengah’ selat, membuatnya lebih dekat ke sisi Tiongkok.

Pakar militer Tiongkok daratan, Song Zhongping, mengatakan kepada Global Times bahwa peringatan Zhang termasuk yang paling keras yang pernah dikeluarkan oleh Tiongkok.

Dia lebih lanjut menyarankan jika terjadi kecelakaan yang mengarah pada konflik antara Tiongkok dan AS di selat, kemungkinan akan meluas ke Laut China Selatan dan Laut China Timur.

Pasukan Tiongkok akan tetap waspada setiap saat untuk menjaga kedaulatan Tiongkok dan integritas teritorial, tambahnya.

Kementerian pertahanan Taiwan mengatakan kapal AS itu sedang dalam ‘misi biasa’ dan melewati Selat Taiwan ke arah selatan.

Pelayaran itu dilakukan sepekan setelah Menteri Kesehatan AS Alex Azar mengunjungi Taiwan, pejabat tertinggi AS yang melakukan perjalanan ke pulau itu sejak Washington memutuskan hubungan diplomatik dengan Taipei dan mendukung Beijing pada 1979.

Perjalanan Azar juga membuat jengkel Beijing, yang menanggapi dengan mengirimkan jet tempur ke dekat Taiwan.

Tiongkok menganggap Taiwan sebagai masalah domestik murni, dan secara rutin menyebutnya sebagai masalah paling sensitif dan penting dalam hubungannya dengan Amerika Serikat.

Berbicara bulan lalu, pejabat militer Tiongkok, Kolonel Senior Ren Guoqiang berbicara setelah kesepakatan senjata AS-Taiwan senilai 493 juta dolar AS  untuk peningkatan rudal Patriot permukaan-ke-udara.

Dia berkata bahwa upaya untuk menahan Tiongkok dengan Taiwan mengganggu urusan dalam negeri Tiongkok dan merusak perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan.

“Mereka sepenuhnya salah dan sangat berbahaya.”

“AS harus menyadari bahwa China harus dan akan dipersatukan kembali, dan peremajaan besar bangsa China harus dan akan dicapai.”

“Armada ke-7 AS yang bermarkas di Jepang melakukan operasi angkatan laut yang dikerahkan ke depan untuk mendukung kepentingan nasional AS di wilayah operasi Indo-Pasifik,” sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh Angkatan Laut AS.

“Sebagai armada Angkatan Laut AS dengan jumlah terbesar, Armada ke-7 berinteraksi dengan 35 negara maritim lainnya untuk membangun kemitraan yang mendorong keamanan maritim, meningkatkan stabilitas, dan mencegah konflik.”

“Militer mengetahui dan memantau dengan cermat semua aktivitas di laut dan udara di dekat Selat Taiwan melalui gabungan intelijen yang dikumpulkannya,” kata Kementerian pertahanan Taiwan.(Dicky Aditya/Galamedianews.com)