UPAH BURUH SUDAH MENINGKAT, RUU CIPTAKER AKAN SEMAKIN MENINGKATKAN

Berita Kabar Buruh Nasional
Foto: Ilustrasi, sumber foto: Kontan.co.id

Oleh : Linda Rahmawati *)

Jayakartapos, Badan Pusat Statistik (BPS) mendata rata-rata upah nominal buruh tani pada Maret 2020 meningkat 0,15% dari periode Februari 2020 yakni dari Rp 55.173 menjadi Rp 55.254. Sedangkan upah riil turun 0,04% dibanding Februari 2020 yaitu dari Rp 52.232 menjadi Rp 52.212. Upah nominal buruh adalah rata-rata upah harian yang diterima buruh sebagai balas jasa pekerjaan yang telah dilakukan. Sedangkan, upah riil buruh menggambarkan daya beli dari pendapatan yang diterima buruh. “Kita perlu memikirkan penurunan upah riil dan menentukan kebijjakan tepat supaya nasib upah buruh tidak terpuruk,” kata Kepala BPS Suhariyanto di Jakarta.

Sementara itu, rata-rata upah nominal buruh bangunan Maret 2020 dari Februari 2020 mengalami kenaikan sebesar 0,05% yaitu dari Rp 89.621 menjadi Rp 89.666. Namun, upah riil buruh bangunan Maret 2020 dibanding Febr uari 2020 tur un sebesar 0,05% yaitu dari Rp 85.663 menjadi Rp 85.624. Rata-rata upah nominal buruh potong rambut pada Maret 2020 dibanding Februari 2020 mengalami kenaikan sebesar 0,09% yaitu dari Rp 28.522 menjadi Rp 28.547. Tetapi upah riil Maret 2020 dibanding Febr uari 2020 tur un sebesar 0,01% yaitu dari Rp 27.262 menjadi Rp 27.261.

BPS juga mencaat, untuk ratarata upah nominal asisten rumah tangga per bulan pada Maret 2020 dibanding Februari 2020 tidak mengalami perubahan yaitu sebesar Rp 419.739. Namun, untuk upah riil asisten rumah tangga Maret 2020 dibanding Febr uari 2020 tur un sebesar 0,10% yaitu dari Rp 401.203 menjadi Rp 400.820. Upah nominal buruh/pekerja adalah rata-rata upah harian yang diterima buruh sebagai balas jasa pekerjaan yang telah dilakukan. Sedangkan, upah riil bur uh/pekerja menggambarkan daya beli dari pendapatan/upah yang diterima buruh/pekerja.

Kabar Baik

Pengumuman BPS jelas merupakan kabar yang baik bagi kalangan buruh termasuk perekonomian nasional, hal ini semakin menyakinkan pemerintah dan rakyat Indonesia bahwa jika kita saling bergotong royong, maka semua permasalahan akan dapat diselesaikan dengan baik, tanpa memberikan kesempatan kepada kelompok-kelompok “berisik” untuk mempolitisirnya.

Yang lebih menggembirakan lagi adalah kabar bahwa rumorsnya hasil pertemuan Presiden Jokowi dengan 3 tokoh buruh (Said Iqbal, Elly Rosita Silaban dan Andi Ganinuwawea) di Istana Negara telah “menyadarkan” kalangan buruh untuk tidak melakukan aksi unjuk rasa memperingati Mayday 2020, disamping itu konon pembahasan RUU Ciptaker di DPR RI akan dihentikan, karena RUU ini harus dirombak total untuk mengganti “pasal-pasal karet”, “pasal-pasal titipan” dan “pasal-pasal anti kepentingan nasional ke depan”. Jika rumors yang beredar ini benar, jelaslah ini menunjukkan bahwa Presiden akhirnya menyadari adanya “political trap and economic snare” dari RUU Ciptaker yang masih berada di Baleg DPR RI tersebut. Penulis juga melihat jika “pasal-pasal karet”, “pasal-pasal titipan” dan “pasal-pasal anti kepentingan nasional ke depan” diberantas habis dalam revisi RUU Ciptaker mendatang, maka partisipasi publik akan menguat, resistensi mengecil dan perekonomian akan berkembang pesat, serta yang terpenting kepentingan nasional ke depan tidak tergadaikan. Semoga.

*) Penulis adalah kolumnis.

Disclaimer : Setiap opini di media ini menjadi tanggung jawab penulis. Jika ada pihak yang berkeberatan atau merasa dirugikan dengan tulisan ini maka sesuai aturan pers bahwa pihak tersebut dapat memberikan hak jawabnya kepada penulis Opini dan Redaksi akan menayangkan tulisan tersebut secara berimbang.